Membangun Pikiran Positif

Berpikir positif merupakan sikap mental yang melibatkan proses memasukan pikiran-pikiran, kata-kata, dan gambaran-gambaran yang konstruktif (membangun) bagi perkembangan pikiran anda. Pikiran positif menghadirkan kebahagiaan, sukacita, kesehatan, serta kesuksesan dalam setiap situasi dan tindakan anda. Apapun yang pikiran anda harapkan, pikiran positif akan mewujudkannya. Jadi berpikir positif juga merupakan sikap mental yang mengharapkan hasil yang baik serta menguntungkan.

Tidak semua orang menerima atau mempercayai pola berpikir positif. Beberapa orang menganggap berpikir positif hanyalah omong kosong, dan sebagian menertawakan orang-orang yang mempercayai dan menerima pola berpikir positif. Diantara orang-orang yang menerima pola berpikir positif, tidak banyak yang mengetahui cara untuk menggunakan cara berpikir ini untuk memperoleh hasil yang efektif. Namun, dapat dilihat pula bahwa semakin banyak orang yang menjadi tertarik pada topik ini, seperti yang dapat dilihat dari banyaknya jumlah buku, kuliah, dan kursus mengenai berpikir positif. Topik ini memperoleh popularitas dengan cepat. 

Kita sering mendengar orang berkata: “Berpikirlah positif!”, yang ditujukan bagi orang-orang yang merasa kecewa dan khawatir. Banyak orang tidak menganggap serius kata-kata tersebut, karena mereka tidak mengetahui arti sebenarnya dari kata-kata tersebut, atau menganggapnya tidak berguna dan efektif. Berapa jumlah orang yang anda kenal, yang memiliki waktu untuk memikirkan kekuatan dari berpikir positif? 

 Tidak semua orang menerima atau mempercayai pola berpikir positif. Beberapa orang menganggap berpikir positif hanyalah omong kosong, dan sebagian menertawakan orang-orang yang mempercayai dan menerima pola berpikir positif. Diantara orang-orang yang menerima pola berpikir positif, tidak banyak yang mengetahui cara untuk menggunakan cara berpikir ini untuk memperoleh hasil yang efektif. Namun, dapat dilihat pula bahwa semakin banyak orang yang menjadi tertarik pada topik ini, seperti yang dapat dilihat dari banyaknya jumlah buku, kuliah, dan kursus mengenai berpikir positif. Topik ini memperoleh popularitas dengan cepat. 

Pikiran-pikiran yang positif akan membuat hidup Anda semakin mudah. Jika Anda selalu diselimuti pikiran-pikiran yang positif, maka jiwa Anda semakin tenang. Selain itu, Anda tidak lagi dikejar-kejar oleh apa yang tidak Anda suka dalam hidup, apa yang belum Anda capai dan berbagai pikiran negatif yang pada akhirnya membuyarkan fokus dan mimpi yang ingin Anda capai. 

Daripada menyesali dan mengiba pada kemalangan nasib, Anda harus mulai membiasakan diri untuk selalu berpikir positif dan memotivasi diri Anda dengan cara yang mudah. 

Manusia sudah dianugerahi oleh Tuhan sebuah pikiran. Pikiran manusia sangatlah kuat dan dahsyat. Keajaiban dan anugerah Tuhan ini sangat mampu untuk menarik hal apapun. Pikiran ini layaknya seperti magnet terkuat di alam semesta. Dia bisa menarik orang, kejadian, benda, ataupun hal lain demi terwujudnya sesuatu yang dilepaskan oleh pikiran. Entah itu pikiran positif atau pikiran negatif. 

Andaikan saja manusia dapat secara sadar mengontrol pikiran positif mereka, mungkin saja semua orang tidak perlu mengalami hal buruk seperti cerita Saya di atas. Kabar baiknya adalah kita bisa memilih dan mengontrol pikiran sesuai kemauan. Dan berita buruknya, untuk mengontrol & memilih pikiran tidaklah mudah, perlu banyak latihan. Karena ini adalah suatu skill, maka hal ini  bisa dipelajari. Jika bisa dipelajari dan bisa dilatih, lalu apa saja yang dibutuhkan agar kita bisa berpikir positif atau mempunyai pikiran yang positif ? Tentunya asik sekali bukan jika kita bisa dengan sengaja selalu berpikir positif. Oke kita simak tips berikut ini. 

Hal Pertama yang harus dilakukan ketika pikiran positif berubah menjadi pikiran negative adalah berusaha menenangkan hati dan pikiran. Ya, hanya itu saja, simple bukan ? Lalu apa kaitannya menenangkan hati dan pikiran dengan berpikir positif ? Apakah bisa kondisi tenang / relaks mampu membuat kita berpikir positif. Jawabannya adalah ya, tentu saja. 

Pada dasarnya manusia mempunyai 4 pola gelombang otak, urutannya yaitu pola gelombang beta, alpha, tetha, dan delta. Beta adalah kondisi saat kita sadar. Di keadaan seperti ini, otak dan pikiran mampu melakukan analisa, berpikir secara sadar, juga melakukan perhitungan matematika. Namun keadaan seperti ini akan membuat kadar stress dalam diri meningkat. Jika tidak bisa terkontrol stress tersebut, maka akan mempengaruhi emosi buruk manusia, akibatnya adalah pikiran tidak bisa berpikir positif ( melepaskan energi negatif). 

Kondisi Delta adalah kondisi dimana pikiran manusia tidak berinteraksi dengan dunia luar dari pikiran sadar, atau bisa disebut dengan kondisi tidur. Namun ada fase yang akan dilewati sebelum masuk ke dalam kondisi delta. Fase yang akan dilewati adalah kondisi alpha dan tetha. Kondisi ini adalah kondisi relaksasi terbaik untuk menenangkan hati dan pikiran. Jika kita bisa secara sadar memasuki kondisi ini dengan sengaja, maka Anda akan mampu menenangkan hati dan pikiran semau Anda. Dengan ketenangan batin, Anda akan merasa lebih mudah & mampu berpikir lebih lebih positif. Di dalam kondisi ini Anda akan menetralkan segala negatifitas menjadi hal positif. Lalu pertanyaannya, bagaimana caranya bisa memasuki kondisi alpha dan tetha secara sengaja? 

Kondisi alpha dan tetha adalah kondisi meditatif  terbaik untuk memvisualisasikan cita-cita & keinginan serta menenangkan pikiran. Cara untuk masuk ke dalam kondisi tetha ataupun kondisi meditatif adalah dengan menutup mata Anda terlebih dahulu. Dengan menutup mata, sama saja masuk ke kondisi keadaan tenang dan rileks. Ketika menutup matapun, secara otomatis pikiran sudah berada pada kondisi alpha. Tujuannya memasuki kondisi ini adalah untuk menenangkan tubuh jasmani / fisik. Jika keadaan fisik sudah rileks, Anda bisa masuk lebih dalam ke kondisi tetha. Cara memasuki kondisi ini adalah dengan merilekskan kondisi mental atau biasa disebut kondisi relaksasi mental. 

Cara untuk memasuki kondisi relaksasi mental adalah dengan membayangkan diri berada di suatu tempat terindah versi Anda sendiri, kemudian mencoba merasakan dengan menggunakan semua indera yang dimiliki. Misalnya saja tempat terindah bagi Anda adalah pantai, maka bayangkanlah Anda berada di sebuah pantai. Rasakan bagaimana panasnya udara pantai, suara desiran ombak, suara burung-burung camar, atau lembutnya pasir pantai dengan jari-jemari Anda. Dengan bisa merasakan semua hal itu melalui indera Anda, berarti Anda sudah masuk ke dalam kondisi relaksasi mental. Jika kondisi relaksasi ini sudah dimasuki, maka Anda akan berada di dalam kondisi yang sangat damai, jauh dari perasaan emosi yang buruk, dan mampu berpikir lebih positif, selain itu dalam kondisi inipun Anda bisa memanjatkan doa ataupun memvisualisasikan hal yang ingin dicapai.

Memang tidak mudah untuk memasuki kondisi ini, namun bukan tidak mungkin untuk bisa dikuasai. Jika dilatih berulang kali maka hal inipun akan menjadi mudah nantinya. Karena sejatinya pengulangan dalam latihan akan membuat diri kita semakin mahir dan ahli. Jika Anda sudah terbiasa untuk menenangkan diri, maka untuk selalu berpikir positif tidaklah sulit. Yang membuat kita sulit untuk berpikir positif adalah kondisi yang tidak tenang. Disaat tidak tenang pikiran tidak bisa berpikir dengan baik. Hal yang positif pun akan berubah menjadi negatif jika kita sedang tidak tenang.


·    Pendaftaran santri Online Al-Hikmah Nur Imani »» 

Paling diminati :
Di Doakan Secara Khusus   Klik Disini » Pengobatan Alternatif  Penyakit Medis & Non Medis Klik Disini » Terapi Air  Hikmah Klik  Tasbih Laduni Klik Disini » Menjadi Santri Online  Al-Hikmah Nur ImaniKlikDisini »  Berkunjung ke Al-Hikmah Nur Imani  Untuk Konsultasi Langsung Klik Ruwat Rumah & KendaraanKlik Ruqiyah Jarak Jauh Klik Membuka Aura Diri Klik 
Share on Google Plus

Pesan AL-HIKMAH NUR IMANI

“Orang yang paling pintar adalah orang yang berbuat baik, tetapi takut akan adzab Allah. Yang paling bodoh ialah yang berbuat kejahatan (kesalahan), tetapi mereka (merasa) aman dari adzab Allah, dan yang paling kaya dari mereka adalah orang yang paling qana’ah (selalu merasa cukup dengan pemberian Allah, baik sedikit maupun banyak)." Sedangkan orang yang paling perkasa adalah orang yang (paling) takwa.